Senin, 01 April 2013

Kisah Supit Lontoh dan Paat

                   

 

                             

 

                                                  Oleh: Adrianus Kojongian

 

 

 


Lukisan Pacat Supit Sahiri. *)




Supit bernama panjang Pacat Supit Sahiri Macex, Lontoh terkenal sebagai Lontoh Tuunan atau Lontoh Tuunan Mandagi dan Paat alias Paat Kolano adalah tiga tokoh paling terkenal Minahasa di penghujung abad ke-17 dan permulaan abad ke-18. Mereka merupakan tiga serangkai penguasa Minahasa. Selain memimpin balak-balak mereka sendiri, posisi perantara yang disandang sebagai Hoofd Hoecums (Hukum) Majoor, membuat  kuasanya melebihi para kepala balak lain. Posisi Hukum Mayoor Kepala atau Kepala Hukum Mayoor ini menempatkan mereka sebagai pemimpin dari para kepala balak di Minahasa yang sekedar menyandang gelaran Hukum Mayoor.

Penunjukan Supit, Lontoh dan Paat yang jabatan dan namanya baru tercatat resmi dalam Kontrak 10 September 1689, tapi mungkin sudah terjadi beberapa waktu sebelumnya itu merupakan upaya pemerintah VOC (Vereenigde Oost-Indische Compagnie) untuk mengatur dan mengontrol para kepala Minahasa yang sejak awal merupakan ‘presiden’ atau ‘raja’ merdeka di wilayahnya masing-masing. Dengan personil VOC di Manado yang sedikit mereka membutuhkan jasa kepala di atas kepala untuk memudahkan komunikasi serta hubungan dagang dan pemasukan berlimpah bagi kas kompeni.


BAKU KERABAT
Uniknya ketiga Hukum Mayoor Kepala Minahasa ini semuanya berasal dari sub-etnis Tombulu, spesifiknya dari Kota Tomohon sekarang. Pacat Supit Kepala Balak Tombariri, saat itu ibukotanya masih berkedudukan di Katingolan, kini area ampiteater Yayasan Masarang Kelurahan Woloan I Utara Kecamatan Tomohon Barat; Lontoh Tuunan Kepala Balak Sarongsong masih di Tulau-Amian Nimawanua kini area persipatan KelurahanTumatangtang dan Lansot Kecamatan Tomohon Selatan, serta Paat Kolano Kepala Balak Tomohon masih bertempat di Nimawanua kini Kelurahan Kolongan I Tomohon Tengah. Kalau kita berjalan kaki, jarak-jarak antar-ibunegeri balak tersebut paling jauh setengah jam saja.

Dari antara mereka bertiga, Pacat Supit yang paling kontroversial, namun paling menonjol sehingga terkesan seakan dialah kepala dan pemimpin mereka, meski yang paling tua adalah Lontoh Tuunan yang kalem dan suka mengalah.

Pacat Supit adalah anak Posumah, seorang panglima Tomohon dari Talete (kini Kecamatan Tomohon Tengah) serta cucu Lumi Worotikan dengan Suey. Kakeknya Lumi adalah Kepala Pakasaan Tomohon dan pemimpin besar Tombulu yang telah mengobarkan peperangan besar mengusir Spanyol dari Tanah Minahasa di 10 Agustus 1644 setelah dihina martabatnya bahkan ditempeleng serdadu rendahan Spanyol. Sukses mengenyahkan Spanyol, ia kelak memimpin pasukan Tombulu dari Tomohon mengusir Raja Bolaang (Mongondow) Loloda Mokoagow hingga ke pesisir selatan Minahasa. Sang kakek kelak tewas di lereng bukit pegunungan Wulurmahatus yang dinamai Worotikan sampai hari ini, untuk mengenangnya.

H.M.Taulu dan Pasekei Petor Spanyol tandamata kayauan Posumah. *)

Ayahnya Posumah dihadiskan sebagai panglima besar Tomohon yang dalam perang pengusiran Spanyol 1644 berhasil mengayau kepala pemimpin Spanyol terakhir di Minahasa (Manado), menurut sejarawan Hersevien Manus Taulu bernama Don Pedro Alkasas. Posumah mengawini wanita bernama Winuni berasal Tombariri, dan melahirkan Supit dan wanita bernama Rego yang kelak dikawini Mumamengko. 

Ayahnya meninggal usia muda, terbunuh dalam peperangan dengan Spanyol yang berkali coba menguasai kembali Minahasa, dan diwarugakan di Limondok (Sumondak), negeri lama Talete yang di tahun 2000-an telah berdiri rumah Walikota Tomohon ketika itu Jefferson Rumajar. 

Ditinggal mati suami, ibunya Winuni kemudian menerima pinangan Kepala Tombariri bernama Ombeng yang juga menduda setelah istrinya bernama Tongkang meninggal. Maka, Supit kecil pindah dan tinggal di tempat yang kini bernama Katingolan Kelurahan Woloan I Utara yang di masa itu menjadi ibukota Tombariri. Supit bahkan menjadi anak angkat Ombeng yang sangat disayangi melebihi kecintaan Ombeng kepada putranya dari Tongkang bernama Rapar dan Ogi. Tidak heran kemudian Supit di masa berikut tampil menjadi Kepala Balak Tombariri menggantikan Ombeng.


Lontoh Tuunan dalam reka lukis. *)

Lontoh Tuunan sendiri adalah keturunan dari para Kepala Pakasaan Sarongsong turun-temurun dimulai dari Kalelekinupit, Sampouw, Tiow dan Manangka. Ia anak Mandagi dengan Kumetar alias Kinetar. Kakeknya adalah tonaas Wuwung yang memimpin Sarongsong dalam perang pengusiran Spanyol tahun 1644. Sedangkan ayahnya Mandagi selain sebagai kepala balak adalah panglima terkenal Tombulu yang memimpin langsung pasukan Sarongsong dalam perang pengusiran Raja Bolaang Loloda Mokoagow tahun 1673.

Paat Kolano yang termuda di antara ketiga serangkai ini adalah keturunan dari penguasa Tomohon dan Ares. Ayahnya Lewlew alias Leilei yang diwarugakan di Talete adalah anak Kepala Tomohon bernama Tamboto dan Winuwus serta cucu tonaas Mokoagow (Rori) yang memimpin kaum Tomohon pindah dari Meiesu. Ibu Paat bernama Mananuner adalah wanita cantik putri dari Kepala Balak Ares Lolong dan Baong.


Paat Kolano. *)

Pacat Supit mengambil istri resmi tiga orang. Istri tertua bernama Laya berasal Kamasi salah satu dari dua negeri awal Tomohon yang bersisa sampai sekarang (kini masuk kelurahan di Kecamatan Tomohon Tengah). Istri kedua bernama Suanen asal Ares, seorang putri lain dari Lolong, meski ada versi sebagai putri atau bahkan istri muda dari Rumondor Kepala Balak Ares setelah pemerintahan Lolong. 

Istri ketiga Supit adalah Woki Konda, putri Kepala Balak Pasanbangko (Ratahan) bernama Watuseke. Istri lain Supit yang dikenal adalah Riri dan Wair dari Tondano serta sejumlah istri lain di berbagai negeri Minahasa. Konon dituturkan, Supit mata kranjang (don juan) dan ada pameo, ‘ada Supit ada wanita’. Bilamana sang kepala melakukan turne di negeri-negeri Minahasa, kepala-kepala balak dan hukum negeri suka menyediakan gadis cantik untuknya.

Memang masih tradisi dan adat seorang kepala atau orang kaya Minahasa di masa lalu apalagi sebelum Kristenisasi lajim memiliki banyak istri dan selir. Tidak heran keturunan Supit Sahiri berkuasa bersebaran dimana-mana. Bukan saja sekedar di Tombariri (lewat Mongi dan Tinangon, anak dari Woki Konda), tapi berkuasa pula di Tomohon (lewat anaknya Rondonuwu dari Laya yang kelak juga berkuasa di Tombariri via keluarga Andries), di Ares lewat anaknya Tololiu Supit dari istri Suanen serta di Tondano lewat istri Riri dan di Ratahan kemudian lewat putrinya dari Woki Konda bernama Kaampungan. Bahkan di Tonsea lewat cucu Aresnya Wongkol Tololiu yang dikawini Hukum Mayoor Xaverius Dotulong.

Kebalikan dengan Supit Sahiri, Lontoh Tuunan termasuk tokoh alim dengan memilih seorang istri saja yakni wanita bernama Sumengkar alias Sengkar, adik Lewlew dan bibi Paat Kolano. Sumengkar banyak dikisahkan sebagai salah seorang wanita cantik nan jelita di Minahasa masa itu. Karena cantiknya, usia dini ia sudah dilamar. Awalnya Sumengkar dikawini Rapar dari Tombariri, kakak tiri Supit Sahiri yang mati muda. Meski telah menjanda dengan tiga anak, kecantikannya konon justru semakin bersinar ketika dilamar Lontoh Tuunan. Dari perkawinannya dengan Lontoh lahir anak-anak bernama Rondonuwu, Pandeirot, Sumindo, Meno, Pangemanan dan Topowene yang kelak menurunkan ‘dinasti’ Waworuntu. Anak tirinya bernama Tiwow, Ringkitan dan Sukar.

Paat Kolano yang termuda dan paling tampan memiliki sejumlah istri. Namun istri resminya disebut bernama Ringkitan anak Lawit dan Eror. Dua anaknya yang terkenal dari Ringkitan adalah Manengkeimuri serta Liwun. Liwun ini yang kelak menurunkan Lontoh Tuunan (2) Kepala Balak Tomohon terkenal sebagai salah seorang pemimpin besar Minahasa dalam perang di Tondano 1808-1809. 

Jadi, tiga serangkai Minahasa ini sebenarnya masih memiliki pertalian kekeluargaan yang sangat dekat. Paat Kolano memanggil Pacat Supit dan Lontoh Tuunan sebagai paman. ***

         * Foto: repro Bode Talumewo/Matulandi Supit dan Harian Obor Pancasila.
**Tulisan adalah sari tulisan yang pernah dipublikasi koran dan radio di tahun 1980-an, 1990-an dan 2000-an. Narasumber utama di tahun 1983-1986 Paulus Quirenus Rudolf Supit (Kamasi), pengarang novel ‘Kasih Ibu’, Arie Michail Mandagi (Lansot), mantan Hukum Besar dan Kepala Pakasaan Sarongsong, Emiel Lontoh (Kolongan), budayawan; Markus Kojongian (Woloan) serta Lodewijk Elisa Wenas (Matani), sejarawan keluarga Wenas.



PUSTAKA:

Buku saya: ‘Riwayatmu Tomohon’, stensilan Depdikbud Tomohon, 1986.

 ‘Tomohon Kotaku’, Dinas Pendidikan Nasional Tomohon, 2005.

 ‘Tomohon Dulu dan Kini’.